Liburan Ke Rumah Nenek #1

Foto and Text by Qefy
Update info menulis dan memotret
Follow me @qefy / http://twitter.com/qefy


...dan tiba-tiba saya gatal untuk posting beberapa pengalaman kemarin selama liburan di rumah Nenek.  Walau sebentar tapi kali ini lebih terasa atmosfir liburannya. Bersyukur perjalanan waktu itu cuaca sangat cerah, seolah sang cuaca tahu kalau hari itu saya dan Jude akan menyisir perjalanan yang agak panjang :D

Bismillahi majreha wa mursaha inna rabbi lagafurur rahim...

1. Menikmati panorama pegunungan dan sawah ladang selama menyisiri beberapa ruas perjalanan. Saya dan Jude rehat sejenak untuk melepas pegal selama berkendara. Seolah disambut dengan suguhan alam yang sangat menakjubkan. Melihat pegunungan, sawah, perkebunan dan para petani yang sedang memanen padi. Glek..glek.., ditemani muniman segar pelepas dahaga :D
Panen Padi

2. Saat itu cuaca semakin panas, matahari semakin menyengat. Kembali saya dan Jude berhenti sejenak di dekat pesawahan Cileuya. Dari pesawahan ini kami harus melewati satu bukit dan satu desa lagi yaitu Cihanjaro untuk sampai ke desa Simpay Jaya dimana tempat Nenak tinggal. Perjalanannya sedikit agak terjal, sayang banget kalau bawa Jazz kesini. Hehe :D
Jalan Cileuya Kuningan

3. Alhamdulillah, setibanya di rumah nenek saya disuguhi durian yang sudah Nenek persiapkan jauh-jauh hari sebelumnya. Durian ini dipetik langusng dari kebun Mang Nanang[paman], di kebun Mang Nanang banyak sekali buah-buahan yang ditanam mulai dari durian, rambutan, pete, kelapa, nangka sampai ke buah nanas. Namun panennya selalu bergantian, tidak serempak. Nah, kali ini sedang musim durian dan rambutan. Durian yang saya belah langsung ini berwarna orange, tidak seperti durian lainnya. Kalau rasanya? Gak kalah manis dengan durian biasa. Saya, Jude, Nenek dan beberapa keponakan langsung menyantap durian. Sepuasnya. Nyaaam, lezaat dimakan siang-siang. :D
Buah Durian

4. Rambutan! Kejaran utama saya dan jude selain durian adalah buah rambutan, buah yang banyak rambutnya itu benar-benar menggoda kami untuk segera berlibur ke rumah nenek. Buah rambutan panen hanya setahun sekali, seperti durian yang ada di kebun. Sangat langka. Tiga pekan lalu ketika saya harus membeli 3 biji dengan harga Rp 1000,- di rumah nenek ada lebih dari tiga pohon dan itu bebeas makan kapan saja saya mau. Subhanallah, tinggal petik, kupas lalu rasakan air yang manis menetes dari buahnya. Sekali kupas tidak cukup, ayo kupas lagi. Hmmm, manis sekali! :D
Buah Rambutan

Liburan ke rumah nenek dihari pertama sangat mengesankan, hari kedua saya dan jude juga beberapa keponakan main ke sawah dan memetik buah mangga yang sudah menguning, to be continue ...

Twitter | Facebook | Tumblr | About Me!

27 komentar:

  1. pemandanganny bagus beud, durianny juga menggoda, jadi pengen nyoba, btw rumah neneknya dmmn kang Qefy?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku asli Kuningan, Jawa Barat.
      Ayo main Rima :D

      Hapus
  2. subhanallah....
    rinduku pada suasana panorama diatas...
    apalagi ditemani alunan kecapi suling...

    serasa... deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, memang tahu yah kecapi sunda? :D

      Hapus
  3. Penulisnya pasti bosan baca komen aku...hahahaa :P
    *biarin ahh...(..melenggang dengan cueknya..)*

    Aku nyesel baca ini, bikin aku mendadak ngidam sama durian dan rambutan..lebih nyesel lagi karena di bawahnya pakai ada kata2 to be continue...-____-
    Di Jogja meski musim, tapi tetep aja ga ada yg gratis deh..semua serba berbayar..wkwkw.. Kapan2 aku mau muncul tiba2 di rumah nenek di Simpay Jaya ahh..trus ngaku2 jadi cucunya yg tertukar buat minta durian dan rambutan dr kebun Mang Nanang (namanya sama kayak nama Om aku ihh, mas..:D) #niat terpendam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bosan kok, seneng malah...:D

      Hapus
  4. durian dan rambutannya menggoda banget.. ^,^

    BalasHapus
  5. trimakasih sudah mau berbagi (walau hanya gambar) :D
    `ibu-ibu diatas pada ngidam om ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ckckckc, sukses aku berarti yak :D

      Hapus
  6. aku mauuuuuuuuuuuu tapi rabutan aja ..kalau durian aku ndak suka, bau nya saja terkadang buat ku jadi mual, kapan2 ke kuningan ah mau nyari rambutan gratis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, kapan ke Kuningan Kak? Pas aku nikahan :D

      Hapus
  7. memang ya kembali ke desa berasa di surga, banyak buah, pemandangan indah. sukurnya saya juga tinggal di desa, jauh dari kota. jadi bisa merasakan hal yang sama. duren di sini lebih kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, benar2 dimanjaain selama ke desa. Banyak buah2an, dan makanan khas desa! :D

      Hapus
  8. welwh, beruntung kau saya tidak ada camdic kalau ada bakal kalah kau anak muda dengan fotoku , dsini juga banyak buah :D

    BalasHapus
  9. jadi ngiler .... aduuuh duriaaaan....kapan ya dapat kiriman duren...hahaaaa... Qef engkau telah membuatku ngiler sengiler-ngilernya...wkwkk...btw salam ya buat emak...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip dah ta salamin ama Ema, tp kata Ema yang titip salam wajib ke Kuningan. :))

      Hapus
  10. Aduuuh~ duriannya sesuatu sekali Kang -_- beneran.

    Btw, akang yang tampan wkwk :p
    Assalamulaikum warrahmatullahiwabarokatuh. Dengan ini saya memberitahukan bahwa Teteh terkena Tag di postingan saya, \m/

    http://seftyrihandini.blogspot.com/2011/12/tag-xoxo.html?showComment=1324179348701#c1088862498877156263

    Hihi. Mohon dibaca rules dan selamat mengerjakan tugasnya :D Makasih~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Sefty, mainlah ke Kuningan :D

      Hapus
  11. Duriaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan !! Sukses ya bikin ngiler, selamat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heuheu, ke Kuningan ayuk :D

      Hapus
  12. Hallo kang Qefy,

    Saya Dadang, asal dari Cileuya. Skrg sy lg merantau jauh sekali dr kp halaman, sy di Norwegia (eropa). Foto2 diatas indah sekali, membuat saya semakin rindu dengan kp halaman tercinta. Kl ngga salah, foto no 1 & 2 diatas diambil di sekitar Sawah Kidul di kanan-kiri jalan menuju desa Sampai dari desa Cileuya. Sy sering dan selalu menyempatkan melalui jalan ini ketika saya berada di kampung, karena disitulah segenap kenangan masa kecil saya berada. Disitu jg adalah lokasi sawah kakek saya dmn saya sering bermain-main bersama beliau ketika sy msh kecil dulu, 20 tahun yg lalu :)

    Sayang sy blm punya blog.
    FB saya: Dadang P. Jadikin (https://www.facebook.com/djadikin)

    Salam,
    Dadang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo Kang Dadang,

      Haiih, maaf ya Kang, aku baru ngeh ada komentar dari Kang Dadang. Kang Dadang sudah lama merantau di Norwegia? Dari kampung ke luar negeri. Heuheuheu...

      Ayoo Kang, bikin blog dan ceritakan hal-hal unik selama di Norwegia. Bakal aku baca deh, pasti asik!

      Kang, udah aku add ya... :)

      Hapus
  13. Duriannyaaaa...
    Belum pernah makan durian yang warnanya kayak gitu. Nikmat banget ya, apalagi fresh from the tree.
    Pemandangannya juga indah sekali.

    BalasHapus
  14. Memang dari daerah kang Qefy terkenalnya sama rambutannya hehehee

    BalasHapus
  15. wah indah desa nya, doa kan temenku dapat jodoh orang sana, jadi bisa ikut maen nanti

    BalasHapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak, saya siap meluncur ke blogmu :)

 
Qefy © 2010 | Designed by Chica Blogger | Back to top